IMG-LOGO-X
Home Berita Diduga Jalin "Asmara Terlarang" dengan Dokter Cantik UI, M. Zaini: Copot dr Jack dari Direktur RSUD NTB
Beranda NTB

Diduga Jalin "Asmara Terlarang" dengan Dokter Cantik UI, M. Zaini: Copot dr Jack dari Direktur RSUD NTB

Senin, 24 Juli 2023 504 Views 0 Comment
diduga-jalin-asmara-terlarang-dengan-dokter-cantik-ui-m-zaini-copot-dr-jack-dari-direktur-rsud-ntb

 

GARANEWS.id _ Beredar isu dokter cantik inisial UI yang dimutasi karena diduga adanya hubungan asmara dengan Direktur RSUD Provinsi NTB, dr J di beberapa media online, membuat beberapa aktivis angkat bicara. 

 

Surat keputusan bernomor 800/139/RSUP/2023 tentang pemberhentian dengan hormat dokter paruh waktu pada RSUD NTB tertanggal 4 Juli 2023 setelah dokter cantik tersebut diduga menjalin hubungan asmara dengan Direktur RSUD NTB yang dimulai sejak April 2021 hingga akhir tahun 2021.

 

Terkait isu itu, Direktur LSM Garuda Indonesia M. Zaini mengatakan bahwa dugaan kasus “asmara terlarang” ini merugikan NTB karena membuat heboh dengan isu yang tidak baik.

 

Zaini menyayangkan kasus tersebut, karena bukan mengangkat keberhasilannya dalam mengatasi permasalahan kesehatan di NTB, malah RSUP NTB membuat heboh dengan isu yang kurang baik.

 

Permasalahan kesehatan di NTB cukup banyak, sebut saja seperti kasus angka kematian ibu AKI), angka kematian bayi (AKB), stunting yang masih tinggi, beberapa penyakit yang masih tinggi dan sangat berbahaya seperti misalnya TBC, dan permasalahan kesehatan lainnya.

 

Untuk itu, demi menjaga kinerja bidang kesehatan di NTB supaya baik, maka sebaiknya Gubernur NTB memecat atau menonaktifkan Direktur RSUP untuk menjaga kinerja pelayanan kesehatan di RSUP berjalan dengan baik.

 

“Untuk menjaga pelayanan di RSUP NTB berjalan dengan baik dan normal,sebaiknya Gubernur NTB memecat atau menonaktifkan Direktur RSUP NTB,” tambahnya.

 

Menurutnya, bahwa ada asap pasti ada api. Ada tuduhan pasti ada penyebabnya. Tuduhan atas adanya hubungan asmara, perbuatan asusila dan mesum sekalipun dapat dibuktikan dengan kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi yg telah begitu canggih seperti saat ini. 

 

“Kebenaran isu ini sangat mudah untuk dibuktikan dengan adanya teknologi yang canggih saat ini," ujar Zaini, aktivis yang kritis terhadap kebijakan pemerintah. 

 

Secara scientific, dengan adanya para ahli dibidang Ilmu dan teknologi (IT) dan dengan adanya laboraturium digital forensik akan sangat mudah mengungkap tabir “asmara terlarang” secara terbuka dan vulgar. Ruang untuk pembuktian tentang suatu polemik sangat mungkin untuk dilakukan. Namun untuk lebih baiknya kita serahkan saja kepada pihak yang berwenang dan ahli dibidangnya.

 

"Kami selaku masyarakat NTB agar tidak terus dipertontonkan hal-hal yang tidak baik bagi kecerdasan anak-anak bangsa, maka sebaiknya kasus ini cepat diselesaikan secara adat dan agama. Dan kami dengan tegas meminta Gubernur untuk memecat Direktur RSUP NTB karena terindikasi telah mengalami "cacat moral".

 

Adapun untuk mengakhiri segala polemik berkepanjangan antara kedua belah pihak yang diduga terlibat dalam asmara terlarang ini, dimana tuduhan yang dialamatkan kepada Direktur RSUD Propinsi NTB, dr J, dikatakan sebagai fitnah dan tidak benar tentunya membuat bingung masyarakat NTB.

 

 Zaini menilai polemik berkepanjangan ini dapat segera diakhiri dengan suatu pembuktian sederhana yaitu dengan menggunakan sumpah pocong.

 

"Tidak perlu kita bawa polemik ini berlarut larut, langkah paling cepat, tepat dan bijak secara administratif yaitu atasan dari pejabat yang terlibat dalam pusaran ini harus segera dicopot. Selanjutnya langkah pembuktian kebenaran, dalam syariat Islam kan diperbolehkan menguji suatu kebenaran atas suatu tuduhan yang dilayangkan oleh pihak lain dengan melakukan sumpah pocong, jika ada salah satu pihak yang tidak berani dan atau tidak mau melakukan ritual itu publik sudah dapat menerka siapa pihak yang berbohong, konsekwensi dari ritual itu akan sangat efektif dan cepat diketahui oleh semua orang karena biasanya adzab Alloh SWT yang sangat pedih dan nyata begitu cepat dirasakan oleh pihak yang berbohong," ujar Zaini.

Tags:

Tinggalkan Komentar



Komentar

Image Description
John Doe
5 days ago

Lorem ipsum dolor sit amet consectetur adipisicing elit. A doloribus odio minus, magnam nisi repellendus aspernatur reiciendis sit dignissimos expedita eius deserunt! Saepe maxime ipsam quo minus architecto at sequi.